Survei Isentia: 3 Hal yang Menjadi Kekhawatiran Masyarakat tentang Virus Corona

Dark Mode

More From Our Network

rowtvriaumandiriwartaekonomiteknologiId
Masyarakat dan perawat di China menggunakan masker (Foto: Xinhua)

-

AA

+

Survei Isentia: 3 Hal yang Menjadi Kekhawatiran Masyarakat tentang Virus Corona

News | Jakarta

Jumat, 07 Februari 2020 13:32 WIB


JAKARTA, HALUAN.CO - Perusahaan Monitoring dan Analisa Media, Isentia, menemukan fakta bahwa masyarakat Indonesia memiliki tiga kekhawatiran merebaknya virus corona. Virus yang pertama kali merebak di Wuhan, Provinsi Hubei, China.

Dari 11.497 total pembicaraan di medsos pada 1 Januari hingga 5 Februari 2020, gejala dan cara menghindari penularan wabah menjadi hal yang paling banyak diperbincangkan netizen terkait virus corona.

Berdasarkan hasil percakapan netizen, gejala awal yang timbul apabila tertular antara lain; pilek, demam, batuk, sesak hingga pneumonia. Namun penularan ini dapat dihindari dengan mencuci tangan berkala, menggunakan masker, menutup hidung dan mulut saat bersin atau batuk.

Dua Obat Ini Dinilai Bisa Atasi Virus Corona Versi Uji Lab China

Karena menjadi salah satu cara untuk menghindari penularan, masker menjadi topik selanjutnya yang mendapat perhatian netizen sebesar 4.577 buzz. Banyak netizen yang mengeluhkan sulit mencari masker, hingga harga penjualan masker bedah dan N-95 yang melonjak tinggi. Namun dari percakapan tersebut, rupanya tingginya harga bukan menjadi masalah bagi masyarakat.

Selain itu, warga Twitter juga dikejutkan dengan postingan akun @coromodol, yang menyebutkan agar tidak bersalaman atau segera mencuci tangan setelah bersalaman dengan pemilik ponsel asal produsen China, Xiaomi.

Akun ini juga mengatakan bahwa virus corona dapat menyebar melalui ponsel yang dibuat di China ini. Namun isu ini telah diklarifikasi oleh Sekretaris Ditjen P2P Kementerian Kesehatan RI, Achmad Yurianto, yang menegaskan bahwa virus ini tidak dapat menempel pada benda mati.

"Kami melihat penyebaran virus Corona menjadi isu global yang harus segera ditangani oleh pemerintah sehingga dapat memberikan rasa aman kepada masyarakat karena dari hasil analisis di periode tersebut, percakapan didominasi oleh tingginya respon dan kekhawatiran masyarakat terhadap penyebaran virus corona tersebut," kata Yudha Prawira, Insights Manager dari Isentia Indonesia.

“Kita juga dapat melihat, bahwa unggahan atau perbincangan netizen dapat berdampak dalam membentuk persepsi publik secara luas terhadap suatu peristiwa. Dalam hal ini misalnya, isu-isu yang berkembang membuat virus corona terlihat lebih mengerikan, meski sebenarnya ada cara penanggulangannya,” jelas Yudha.

Masyarakat dunia digemparkan dengan berita menyebarnya wabah virus corona yang bermula dari Wuhan, China awal tahun 2020. Hingga saat ini, sudah terdapat 28.018 kasus terkait virus corona yang menyebar hingga ke negara lain di Asia, Australia, Amerika, dan Eropa, hingga merenggut 562 jiwa di China dari total 564 kematian di seluruh dunia.


0 Komentar