KPK Kesetrum Somad
Ustad Abdul Somad (UAS). (Foto: Twitter)

Somad adalah aset. Lulusan Mesir dan Maroko. Kiblat Islam saat ini. Sampai kampusnya tempat mengajar berat hati untuk melepaskan sang ustad. 

JAKARTA, HALUAN.CO - Ustad Abdul Somad, laki-laki kurus dan berwajah udik. Tapi pemerintah alias rezim sangat takut.

Kalau mau main fisik, Somad disenggol Ade Rai bisa langsung sempoyongan. Atau di-sliding tackle Bambang Pamungkas pasti jatuh.

Tapi bukan itu, yang ditakuti rezim dan sekelompok orang paranoid. Pemikiran dan jutaan umat Somad-lah yang ditakuti. Jutaan subscriber-nya yang ditakuti.

Somad adalah aset. Lulusan Mesir dan Maroko. Kiblat Islam saat ini. Sampai kampusnya tempat mengajar berat hati untuk melepaskan sang ustad.

Tapi Somad tahu diri karena keberadaannya di kampus Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Syarif Kasim (Suska), hanya membuat petinggi dan teman-temannya tidak nyaman. Somad pun keluar dari kampus dengan kepala tegak.

Somad resmi mengundurkan diri atau dipecat dengan hormat dari kampus yang seharusnya menampung dan menjunjung tinggi kebebasan perpikir, Rabu (20/11/2019). Dari pemikiran kiri sampai kanan dan pemikiran radikal sampai moderat.

Somad langsung atau tidak, sekarang ini sudah menjadi simbol ketakutan. Somad telah dijadikan kelompok paranoid sebagai simbol radikal dan intoleran.

Padahal Somad menyatakan kajian atau pernyataannya selalu dalam forum tertutup. Untuk menguatkan umatnya. Tapi kalau itu tersebar keluar dan membuat kelompok lain kebakaran kumisnya karena Somad pun tidak bisa melarang kalau rekamannya tersebar di media sosial.

Toh, penceramah agama lain pun di tempat ibadahnya selalu menguatkan umatnya. Bahkan ada yang lebih radikal. Dan juga menganggap umat lain yang beda agama bukan umatnya. Jadi tidak ada bedanya.

Karena itu adillah sejak dalam pikiran!

KPK menjadi contoh lambang institusi yang paranoid. KPK yang begitu powerful, superbody, lembaga yang paling ditakuti, harimau gunung, kok jadi kucing garong ketika membicarakan Somad.

Agus Rahadjo petinggi KPK begitu takut lembaganya kedatangan Somad yang diundang anak buahnya. Somad pun disebutkan datang ke institusinya karena undangan atas sekelompok kecil pengajian di KPK.

Dengan tegas Agus Rahardjo yang sangat garang kepada koruptor begitu gemetar ketika wartawan menyinggung kedatangan Somad ke KPK.

"Abdul Somad datang bukan atas undangan lembaga," tegasnya. "Bukan, ada sekolompok. Di KPK ada organisasi namanya BAIK. Itu singkatan (Badan Amal Islam KPK)," ujar Agus.

Padahal Somad datang ke KPK tidak bicara halal dan haram, muslim atau kafir, surga dan neraka. Atau mengkritik pemerintah atau mengkritik KPK. Tapi Somad memperkuat KPK untuk tegak dan istikamah dalam penegakan dan pemberantasan korupsi.

Akhirnya KPK pun terjebak dan telah memberikan kontribusi pada pembelahan umat di bawah. Karena KPK telah membuat dua definisi ustad. Ada ustad resmi (diundang khusus lembaga) dan ada ustad tidak resmi.

Sehari setelah kedatangan Somad, KPK pun akhirnya kedatangan ustad resmi, Rabu (20/11/2019). Namanya KH Ahmad Muwafiq alias Gus Muwafiq.

"Jadi beda, yang kemarin (UAS) ada beberapa orang yang mengundang kajian Dzuhur, kemudian sebetulnya tidak disetujui pimpinan. Kalau yang hari ini (Gus Muwafiq) memang programnya pimpinan," kata Agus.

Sekelas KPK takut sama Somad dan harus ada ustad 'penawar' segala, bagaimana berani memerangi korupsi yang juga sudah radikal di negeri ini hanya karena khawatir KPK dicap terpapar radikal, radikul dan radikem.

Hanya karena ada sekelompok orang di KPK yang berjenggot, jidat hitam dan mungkin bercelana cingkrang?

Sungguh naif!