Prabowo ke Prancis, Kerja Sama Pertahanan dan Alutsista Diperkuat

Dark Mode

More From Our Network

rowtvriaumandiriwartaekonomiteknologiId
Menhan RI Prabowo Subianto bertemu Menhan Prancis, Florence Parly. (FOTO: KBRI Paris)

JAKARTA, HALUAN.CO - Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto, melakukan kunjungan ke Paris, Prancis. Di sana, Prabowo bertemu dengan Menhan Prancis, Florence Parly, dan disambut dengan Upacara Penghormatan Militer di halaman kantor Kementerian Pertahanan Prancis. 

Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Paris, dalam keterangan tertulisnya, pada Senin (13/1/2020) menyampaikan, Prabowo melakukan kunjungan ke Prancis untuk mempererat kerja sama bilateral dan alat utama sistem pertahanan (alutsista).

"Saya mencatat bahwa sebagai dua mitra strategis, Indonesia-Prancis selama ini memiliki kerja sama pertahanan yang baik. Indonesia ingin terus meningkatkan kerja sama pertahanan, khususnya di bidang yang dapat memperkuat alutsista TNI dan memajukan industri pertahanan Indonesia," kata Prabowo.

Dubes RI untuk Prancis, Arrmanatha Nasir, yang mendampingi Menhan Prabowo selama kunjungannya di Paris, menjelaskan, peluang meningkatkan kerja sama pertahanan kedua negara masih terbuka lebar.

Apalagi, menurutnya, Indonesia dan Prancis selama ini memiliki hubungan bilateral yang baik dan kebijakan politik luar negeri yang independen.

Dalam pertemuan yang berlangsung terbuka dan interaktif itu, kata Arrmanatha, kedua menhan sepakat penguatan kerja sama pertahanan akan dituangkan dalam bentuk Perjanjian Kerja Sama Bidang Pertahanan atau Defense Cooperation Agreement (DCA).

Kedua menhan pun mendorong agar DCA dapat segera diselesaikan pada tahun ini sebagai framework kerja sama pertahanan ke depan. Beberapa isu yang menjadi perhatian untuk DCA termasuk kerja sama pelatihan dan pendidikan, pengembangan industri pertahanan, kerja sama dalam bidang sains dan teknologi industri pertahanan, kerja sama intelijen pertahanan, kerja sama operasi menjaga perdamaian, kerja sama misi kemanusiaan saat bencana, dan penanggulangan terorisme.

Sebagai negara yang memiliki industri pertahanan yang maju, jelas Arrmanatha, Prancis dapat menjadi mitra strategis dalam upaya Indonesia memperkuat alutsista TNI serta mengakselerasi pengembangan industri pertahanan nasional.

"Langkah ini akan mendukung upaya menjadikan industri pertahanan nasional sebagai bagian dari rantai produksi global. Dalam konteks inilah Menhan RI memberi perhatian khusus pada pengembangan industri pertahanan saat membahas kerja sama pertahanan kedua negara ke depan dengan Menhan Prancis," ujarnya.

Di Abu Dhabi, Jokowi Undang Dunia untuk Berinvestasi di Ibu Kota Negara Baru

Prabowo selama berada di Paris pada 11-13 Januari, juga melakukan serangkaian pertemuan dengan perusahaan industri pertahanan di bidang pesawat tempur, kapal, radar dan sistem avionic, serta amunisi.

Kalangan industri pertahanan Prancis diharapkan dapat bekerja sama dalam mengakselerasi kemajuan industri pertahanan Indonesia serta penguatan sistem alutsista TNI melalui transfer teknologi, peningkatan penggunaan kandungan lokal, dan peningkatan kapasitas SDM.

Prabowo menegaskan, Indonesia siap berkolaborasi dan bekerja sama dengan perusahaan industri Prancis agar dapat menjadikan industri pertahanan Indonesia menjadi bagian dari rantai produksi global alutsista.

Kerja sama pertahanan antara Indonesia dan Prancis terus menguat. Pada 2017, kedua negara menyepakati atau Pernyataan Kehendak atau Letter of Intent (LoI) untuk peningkatan kerja sama pertahanan termasuk kerja sama kelautan dan keamanan maritim.

Sejak 2013, Indonesia dan Prancis telah memiliki forum Dialog Pertahanan Indonesia-Prancis (Indonesia-France Defense Dialogue/IFDD) yang diselenggarakan setiap tahun.

Melalui dialog tersebut, fokus area kerja sama dan pembahasan meliputi bidang seperti pelatihan dan pendidikan, saling kunjung, dan penanggulangan terorisme.

Kunjungan Menhan RI ke Prancis kali ini merupakan pertemuan pertama tingkat tinggi yang mengawali rangkaian kegiatan peringatan 70 tahun hubungan diplomatik kedua negara khususnya di bidang pertahanan.


0 Komentar