Sultra Ditetapkan Jadi Tuan Rumah HPN 2021

Dark Mode

More From Our Network

rowtvriaumandiriwartaekonomiteknologiId
Kantor Gubernur Sulawesi Tenggara (Foto: Istimewa)

KENDARI, HALUAN.CO - Hasil rapat pleno PWI Pusat dan Dewan Pers pada 9 Januari 2020 menetapkan Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) sebagai tuan rumah Hari Pers Nasional (HPN) tahun 2021. 

Berdasarkan keterangan Dinas Kominfo Sultra yang diterima di Kendari pada Jumat (10/1/2020), disebutkan bahwa rapat koordinasi penyelenggaraan HPN 2020 dan penentuan pelaksanaan HPN 2021 itu dihadiri oleh Ketua Dewan Pers, Muhammad Nuh, Ketua PWI Pusat Atal Sembiring Depari, Ketua PWI se- Indonesia, Kadis Kominfo se-Indonesia, dan Kadis Pariwisata se-Indonesia.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kominfo Sultra, Syaifullah, mengatakan diskusi saat rapat pleno dalam penentuan pelaksanaan HPN 2021 begitu alot. Sebab, sejumlah provinsi mengajukan dan mempresentasikan masing-masing keunggulan daerahnya.

"Situasi rakor untuk penetapan tuan rumah HPN 2021 cukup alot karena beberapa daerah seperti Provinsi Sumatera Selatan, Riau, Sulawesi Utara, Jawa Tengah, Sultra sendiri, serta daerah lainnya saling memaparkan keunggulan potensi wilayah," kata Syaifullah seperti dilansir Republika,co.id .

Ia mengungkapkan setelah dua hari rakor hasilnya diputuskan untuk tahun 2021 HPN ditetapkan di Sulawesi Tenggara. Ketua Pantia HPN 2020 Kalimantan Selatan (Kalsel), Auri Jaya, mengatakan pada setiap penyelenggaraan HPN akan digelar seminar investasi dan bisnis dalam bentuk pemaparan proposal.

Setiap pergelarannya, biasa sejumlah kementerian dan lembaga turut hadir untuk membahas program kegiatan organisasi perangkat daerah (OPD) dan penyelenggaraan HPN berikutnya.

"Penyelenggara HPN dalam bentuk proposal sehingga setiap daerah sebagai penyelenggara HPN. Hasilnya tahun depan akan mendapatkan kucuran anggaran dari pusat berdasarkan proposal setiap OPD tersebut," katanya.

Sebagai contoh, kata Auri, Provinsi Maluku penyelenggara HPN tahun 2017 memperolah anggaran dari pusat sebesar Rp 17 triliun. Kemudian Provinsi Sumatera Barat tahun 2018 sebesar Rp 24 triliun, dan Provinsi Jawa Timur tahun 2019 sebesar Rp 31 triliun.


0 Komentar